Cinta dan jodoh (menurut Islam)

cinta dan jodoh ( menurut Islam )
Ditulis nang nasrul
Pertengahan tahun 2009 lalu saya bertemu dengan Kaka El Faqeer, seorang sahabat karib semasa kuliah di Bandung dulu. Rasa senang seolah bercampur aduk menjadi satu, senang karena bertemu sahabat lama dan senang karena sedang jatuh cinta kepada seorang gadis keturunan Arab saat itu.

Saya ceritakan hal ini ke Kaka, dan ditanggapinya dengan sangat berkesan hingga selalu terngiang dalam benak saya,

“Dari dulu kamu tu pikirannya cewek terus, hahaha…”, kelakarnya

Kemudian dia melanjutkan,

“Kenapa kamu bingung memikirkan cinta dan jodoh? Kenapa kamu mesti bingung memikirkan sesuatu yang sudah pasti Allah beri dan janjikan? Carilah apa yang tidak Allah janjikan kepadamu dan jangan cari apa yang sudah pasti Allah beri dan janjikan.”

“Maksudnya?”, tanya saya penasaran.

“Bukankah setiap manusia yang terlahir kedunia ini sudah ditentukan jodoh, rezeki dan mautnya? Dan itu sudah dipastikan oleh Allah untuk manusia, jadi kenapa bingung? Sedangkan surga dan neraka adalah sesuatu yang tidak pernah Allah janjikan, karena itu semua tergantung pada amalan kita. Maka carilah rahmat Allah agar Dia berkenan berikan surgaNya untukmu, fokuslah untuk mencari rahmat Allah tersebut, karena kalau kamu hanya fokus memikirkan jodoh, dikhawatirkan itu akan membuatmu terlena. Jangan khawatir, jodoh pasti akan Allah hadirkan bila saatnya tiba”, jelasnya.

Terdiam saya beberapa saat, seraya memikirkan ada benarnya juga apa yang disampaikan oleh Kaka, bahwa jodoh pasti akan Allah beri untuk manusia, hamba-hambaNya.

Di kesempatan yang lain ia juga sempat menambahkan bahwa “tak akan lari jodoh dikejar”, sehingga praktis semakin terngianglah saya akan hal ini. Ya, jodoh adalah amanah, ia akan hadir bila kita dianggap telah sanggup mengemban amanah itu oleh Allah, dan dia tidak akan hadir bila kita dianggap tidak sanggup dalam mengemban amanah yang Allah beri, yaitu jodoh.

Banyak orang khawatir bila jodoh tak kunjung tiba, terutama kaum wanita. Bila saatnya tepat jodoh pasti akan hadir walaupun kita tidak menginginkannya untuk hadir, dan jika saatnya tidak tepat maka jodoh tidak akan hadir walau sehebat apapun kita menginginkan dan mengusahakannya untuk hadir. Allah pasti punya rencana terbaik untuk kita. Dia tahu kapan saat yang tepat jodoh akan dihadirkanNya dan Dia juga tahu siapa jodoh yang terbaik untuk hamba-hambaNya. Bila kita memaksakannya sekarang untuk hadir, misal melalui jalan yang tidak diridhoiNya, maka kemudhorotanlah yang pasti akan muncul sebagai akibat sesudahnya. Entah rumah tangga yang penuh perselisihan, pertengkaran atau bahkan perselingkuhan alias rumah tangga yang tak barokah, na'udzubillaahimindzalik.
Tapi bukan berarti kita pasif, diam menunggu akan hadirnya seorang jodoh tanpa sebuah ikhtiar / usaha. Jodoh harus tetap diusahakan dan cara mengusahakannya juga harus dengan cara yang baik (ma’ruf). Bukankah Rasul telah memberikan arahan pada kita, bahwa carilah jodoh karena empat hal, yaitu agama, paras, nasab dan hartanya? Dan jika ingin selamat maka pilihlah karena agamanya. Tapi alangkah indahnya jika keempat hal tersebut terpenuhi semuanya, sempurna rasanya hidup ini.

Dari sebuah novel islami yang pernah saya baca, dicontohkan bagaimana seorang laki-laki yang berniat mencari pasangan hidupnya setelah menyelesaikan studinya di Mesir yaitu dengan berusaha minta dikenalkan (ta’aruf) dengan kerabat-kerabat dekatnya akan seorang wanita (akhwat) yang sekiranya memang layak untuk dijadikan istri olehnya, tapi tanpa melalui suatu proses yang batil, pacaran misalnya. Berbagai usaha atau ta’aruf dia lakukan tapi akhirnya dia berjodoh dengan seorang akhwat yang proses ta’aruf dan pernikahannya sangat singkat, lalu jadilah mereka suami istri dengan tempo secepat itu. Maha Suci Allah jika Ia berkehendak maka jadilah apa yang dikehendakiNya, termasuk jodoh. Memang kalau sudah jodoh, pasti tak akan lari kemana.

Di tulisan berikutnya tentang jodoh Insya Allah akan saya tuliskan juga hubungan antara jodoh, cinta, rindu, dan jin (peran setan yang kadang tidak disadari oleh manusia). Bagaimana setan mengelabui hati manusia dengan ikut masuk dalam relung cinta dan rindu, serta bagaimana juga setan menipu daya manusia dengan dalih mencari jodoh melalui caranya yang sungguh licik dan halus. Hal ini ingin saya tulis, sehubungan dengan banyaknya orang yang mencintai pasangannya kelewat batas sampai merelakan kesucian dan harga dirinya. Atau bahkan mencintai yang harapannya berujung pada pernikahan tapi justru sebaliknya yang di dapat adalah perpisahan alias kandas di tengah jalan hingga hancurlah hati dan hidupnya.

Jadi ditunggu saja, insya Allah.

Walloohu a’lam bishshowab…